Advertisements

Kisah Kelebihan Sembahyang Tasbih

As-salamu `alaykum wa rahmatullah…… Bismillahir Rahmanir Rahim…


Diriwayatkan dari Abu Rafi r.a. bahawan Rasulullah S.A.W. telah bersabda kepada Al-Abbas: “Wahai mamanda, sukakah kamu jika aku memberikan hadiah yang berguna kepadamu?” kata Al-Abbas: “Ya, aku suka ya..Rasulullah S.A.W., semoga anda tetap menjadi kesayanganku yang akan aku bela walaupun dengan mengorbankan kedua ibu bapaku.”

Kemudian Rasulullah S.A.W bersabda: “Wahai al-Abbas,sembahyanglah 4 rakaat dan bacalah pada tiap satubrakaat surah Al-Fatihah, kemudian sambung bacaan dengan surah lain setelah itu hendaklah kamu membaca Subhanallah, walhamdulillah, walaa illaha illallah, wallahu akbar sebanyak 15 kali, kemudian dalam rukuk hendaklah kamu membaca 10 kali, kemudian i’tidal hendaklah kamu membaca 10 kali, ketika sujud hendaklah kamu membaca 10 kali, duduk setelah sujud juga 10 kali dan apabila kali kedua sujud hendaklah dibaca 10 kali, kemudian duduk sesudah sujud hendaklah dibaca 10 kali sehingga ianya menjadi 75 kali bacaan tersebut dalam satu rakaat dan 300 kali jumlahnya bagi empat rakaat.”
Kemudia Rasulullah S.A.W. bersabda lagi: “Wahai Al-Abbas, andaikata dosa-dosamu itu sebanyak pasir di Alij, nescaya akan diampunkan oleh Allah S.W.T.”


Setelah mendengar penjelasan dari Rasulullah S.A.W. maka Al-Abbas berkata: “Ya..Rasulullah S.A.W., kalau saya tidak dapat melakukannya setiap hari, bagaimana?”

Rasulullah berkata: “kalau kamu tidak dapat mengerjakannya setiap hari, kerjakanlah setiap hari Jumaat.” Al-Abbas bertanya lagi: “Bagaimana kalau saya tidak dapat melakukannya pada setiap hari Jumaat?”

Rasulullah menjawab: “Wahai Al-Abbas,sekiranya kamu tidak dapat melakukannyabpada setiap Jumaat maka lakukanlah sebulan sekali.”

Al-Abbas bertanya lagi: “Kalau saya tidak dapat melakukannya sebulan sekali bagaimana?”

Rasulullah berkata: “Klau kamu tidak dapat melakukannya sebulan sekali maka bolehlah kamu melakukannya setahun sekali.”

Ka’bul Ahbar berkata: “kalau seseorang itu dapat melihat pahala sembahyang sunat dua rakaat, sudah tentu dia akan melihat pahalanya lebih besar daripada bukit.”

Rasulullah S.A.W. telah bersabda: “Sembahyanglah kamu di rumahmu (yakni sembahyang sunat), dan jangan kamu jadikan rumah kamu sebagai kubur (yakni hanya tepat tidur).”

Rasulullah S.A.W. berkata: “Mengerjakan sembahyang sunat dalam rumah lebih afdal dari sembahyang di hadapan orang dan sembahyang fardu itu lebih afdal sembahyang berjemaah dari sembahyang bersendirian.”

Mengerjakan sembahyang sunat dalam rumah adalahsebagai nur, oleh itu terangilah rumah kita dengan mengerjakan sembahyang sunat di rumah, dan mengerjakan sembahyang fardu berjemaah di masjid atau di surau.

Ingatlah setiap pesanan Rasulullah S.A.W. bukan ditujukan kepada seseorang itu sahaja, sebaliknya setiap pesanan Rasulullah S.A.W. itu ditujukan kepada semua umat beliau (yakni kita).

Thanx for reading…
Advertisements


Categories: Book Review

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: